Ads 468x60px

Sabtu, 27 Juli 2013

Sunnahnya Membaca Doa Istiftah Di Setiap Awal Dua Raka’at Tarawih






Fatwa Al Lajnah Ad Daimah Lil Buhuts Al ‘Ilmiyyah wa Al Ifta’

Pertanyaan :  
Apakah shalat-shalat sunnah (seperti shalat Tarawih) ada doa istiftah pada setiap dua raka’atnya, ataukah cukup doa pertama di awal shalat?

 Jawaban :
Tidak cukup hanya membaca doa istiftah pada raka’at pertama shalat Tarawih untuk seluruh raka’at Tarawih, bahkan disyari’atkan membaca doa istiftah pada awal setiap dua raka’at, sebagaimana shalat wajib. Karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dahulu membaca doa istiftah pada shalat malam, dan shalat itu adalah shalat sunnah. Juga karena hukum asalnya adalah menyamakan shalat sunnah dengan shalat wajib, kecuali bila ada dalil yang mengkhususkannya. Hal ini berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:
صَلُّوْا كَمَا رَأَيْتُمُوْنِيْ أُصَلِّي
“Shalatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku shalat.”1

Shalat-shalat sunnah yang lain seperti rawatib, Dhuha, dan yang lainnya juga disamakan dengan shalat Tarawih. Tetapi jika imam telah mulai membaca dengan jahr sebelum ma’mum membaca doa istiftah, maka ma’mum wajib diam untuk mendengarkan, dan telah gugur darinya bacaan doa istiftah. Hal ini berdasarkan keumuman firman Allah ta’ala :

وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

“Dan apabila dibacakan Al Quran, maka dengarkanlah baik-baik, dan perhatikanlah dengan tenang agar kalian mendapat rahmat.” (Al A’raf : 204).
Juga berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:

إِنَّمَا جُعِلَ الْإِمَامُ لِيُؤْتَمَّ بِهِ فَلَا تَخْتَلِفُوْا عَلَيْهِ؛ فَإِذَا كَبَّرَ فَكَبِّرُوْا

“Sesungguhnya imam itu dijadikan untuk diikuti, maka janganlah kalian menyelisihnya. Jika dia bertakbir, hendaknya kalian ikut bertakbir.”
Hingga sabda beliau :
وَإِذَا قَرَأَ فَأَنْصِتُوْا.
 “Dan jika dia membaca, maka hendaknya kalian diam untuk mendengarkan.”2
Wabillahit taufiq, wa shallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad, wa alihi wa shahbihi wa sallam.

(Fatawa Al Lajnah Ad Daimah Lil Buhuts Al ‘Ilmiyyah wa Al Ifta’ jilid 5 halaman 314).
Ketua : Abdul Aziz bin Abdillah bin Baz
Wakil : Abdul Aziz Alu Syaikh
Anggota : Shalih Al Fauzan, Bakr Abu Zaid



-----

Catatan kaki :
1.      Shahih Al Bukhari (no. 7246) dan Sunan Ad Darimi (no. 1253).
2.     Shahih Al Bukhari (no. 734), Shahih Muslim (no. 417), Sunan An Nasa’i (no. 922), Sunan Abu Dawud (no. 603), Sunan Ibnu Majah (no. 1239), Musnad Ahmad (2/475) dan Sunan Ad Darimi (no. 1311).

0 komentar:

Posting Komentar